Bupati Sleman Bersama Kepala BIN DIY Lakukan Pemantauan Vaksinasi Siswa Usia 12-18 Tahun

Bupati Sleman Bersama Kepala BIN DIY Lakukan Pemantauan Vaksinasi Siswa Usia 12-18 Tahun, Rabu (21/7/2021)

SLEMAN, SURYAYOGYA.COM – Bupati Sleman, Kustini Sri Purnomo bersama Kepala BIN DIY, Andry Wibowo lakukan pemantauan vaksinasi Covid-19 bagi siswa usia 12-18 tahun di SMP Negeri 4 Pakem dan SMP Negeri 1 Sleman, Rabu (21/7/2021).

“Dalam vaksinasi covid 19 ini, BIN mendapatkan sasaran spesifik sekolah jenjang SMP dan SMA bagi pelajar usia 12-18 tahun serta upaya door to door pada siswa yang memiliki limitasi akses mobilitas, informasi dan pendataan,” kata Andry.

Baca juga: Pemkot Yogyakarta Raih KPAI Award 2021

Lanjutnya, pelajar penerima vaksin di Sleman disasar 36-40 ribu siswa dan ditargetkan selesai vaksin pertama sebelum 17 Agustus.

“Ini tergantung juga pada kesiapan vaksin dan vaksinatornya yang harus kita perkuat. BIN juga telah merekrut 25 vaksinator untuk membantu pemerintah daerah melakukan vaksinasi,” tambahnya.

Sementara itu, Kustini Sri Purnomo menyampaikan Pemkab Sleman sangat mendukung dan menyambut gembira pelaksanaan pemberian vaksin COVID-19 bagi para siswa usia 12-18 tahun di Kabupaten Sleman ini. Mengingat vaksinasi COVID-19 ini merupakan salah satu bagian penting dari upaya dalam menangani pandemi yang pada saat ini sedang melanda dunia.

Baca juga: Yang Mau Bepergian Dengan Lion Air Group di Periode 21-25 Juli 2021, Ini Syaratnya

“Tujuan utama dari pelaksanaan vaksinasi COVID-19 ini adalah mengurangi transmisi atau penularan COVID-19 ditengah-tengah masyarakat kita. Selain itu vaksinasi ini juga dimaksudkan untuk menurunkan angka kesakitan dan kematian akibat COVID-19 serta membentuk kekebalan kelompok di masyarakat agar tetap produktif secara sosial dan ekonomi,” jelasnya.

Kustini mengatakan penggunaan vaksin adalah upaya untuk mendorong pembentukan kekebalan spesifik pada penyakit tertentu, dalam hal ini COVID-19. Pemberian vaksin COVID-19 ini dimaksudkan agar penerima vaksin terhindar dari tertular ataupun kemungkinan sakit berat karena ditubuhnya telah terbentuk anti bodi.

Baca juga: Mobilitas Warga Sleman Turun Hingga 30 Persen Selama PPKM Darurat

“Keberhasilan penanganan pandemi COVID-19 ini bergantung pada kontribusi dan peran aktif seluruh elemen masyarakat termasuk para siswa dan pemerintah,” tambahnya. (*)

Sumber: slemankab.go.id